Karakteristik Impedansi Kabel Coaxial CCTV

Masalah lain yang terkait dengan pemutusan salah adalah salah satu tercermin gelombang. Dimana kabel cctv tidak berakhir pada karakteristik impedansi, tidak semua energi yang dikirim ke depan diserap oleh beban dan, karena energi yang tidak diserap harus pergi ke suatu tempat, ia bergerak kembali bersama garis menuju sumbernya. Kami sekarang memiliki situasi di mana ada dua sinyal di kabel, gelombang maju dan gelombang yang dipantulkan. Di CCTV, Gelombang tercermin dapat menyebabkan ghosting, gambar roll, dan hilangnya telemetri sinyal. Namun, gejala-gejala ini mungkin tidak konsisten dan dapat mengubah secara sporadis, meninggalkan insinyur layanan curiga mengejar dari satu akhir instalasi yang lain mencari apa yang tampaknya menjadi jumlah pergeseran kesalahan; dan mungkin ada alasan lain selain karena seorang insinyur instalasi ceroboh telah membuat sambungan kabel gaya isolasi di ruang atap.

karakteristik kabel coaxial cctv Karakteristik Impedansi Kabel Coaxial CCTV

Peralatan CCTV dirancang untuk memiliki 75Ω input dan output impedansi. Ini berarti bahwa kabel 75Ω coaxial harus selalu digunakan. Di sini lagi menginstal insinyur harus menyadari bahwa tidak semua kabel coaxial memiliki 75Ω impedansi, dan 50Ω dan 300Ω versi yang umum. Misalnya, kabel Jenis RG-59 adalah kabel 75Ω coaxial yang umum digunakan dalam instalasi CCTV. Jenis kabel RG-58 terlihat sangat mirip, tetapi dirancang untuk berbeda aplikasi dan memiliki karakteristik impedansi 50Ω. Sebuah instalasi CCTV menggunakan kabel ini tidak akan tampil dengan kemampuan optimal, jika memang itu mampu tampil sama sekali.

Sampai saat ini kami belum dipertimbangkan panjang kabel coaxial. Jarak pendek efek C dan R pada sinyal yang kecil dan bisa diabaikan. Namun, karena panjang kabel meningkat ini komponen memiliki efek pada sinyal yang mirip dengan tegangan turun sepanjang DC Kabel pasokan, perbedaan utama adalah bahwa penyaringan aksi kabel menyebabkan kerugian yang lebih besar pada frekuensi sinyal lebih tinggi. Produsen dapat memberikan penawaran angka untuk berbagai frekuensi, namun yang dikutip untuk sekitar 5MHz paling signifikan untuk pemasang CCTV karena, itu adalah di ujung atas video sinyal respon frekuensi di mana kerugian paling signifikan terjadi.

Setiap kabel yang digunakan dalam transmisi sinyal CCTV memiliki tertentu panjang maksimum, di luar yang kinerja sistem yang optimal hanya akan dipertahankan jika peralatan tambahan diinstal. spesifikasi umum untuk kabel coaxial yang paling umum tiga bekerja di industri CCTV.

Sebagai aturan, sinyal monokrom cenderung mengatasi lebih baik dengan kabel panjang berjalan daripada sinyal warna. Hal ini karena sinyal warna PAL mengandung frekuensi tinggi warna 4.43MHz subcarrier yang dipengaruhi oleh Aksi penyaringan kabel. Namun, bahkan sinyal monokrom mengandung komponen hf dan, mengingat efek hf filtering pada persegi gelombang ,karena itu akan mengalami beberapa kehilangan resolusi di mana panjang kabel run berlebihan.

Dimana berjalan lebih dari panjang yang ditentukan maksimum untuk tertentu kabel yang tidak dapat dihindari, amplifier peluncuran dan / atau equalizers kabel dapat diinstal. Penggunaan ini dapat setidaknya dua kali lipat panjang menjalankan kabel. Sebuah penguat peluncuran biasanya dipasang di ujung kamera kabel di mana ada sumber daya yang tersedia, meskipun ada suara Argumen untuk menginstal itu setengah jalan sepanjang panjang kabel jika sarana memasok listrik dapat ditemukan. Amplifier ini dirancang untuk memberikan tambahan mengangkat ke frekuensi yang lebih tinggi di mana besar kerugian terjadi.